Pendapat

Ingat ketika Elvis Presley kembali ke musik

Pemusik rock and roll Elvis Presley tampil di TV khusus comeback Elvis pada 27 Juni 1968. (Foto oleh Michael Ochs Archives / Getty Images)

Pada tanggal 31 Juli 1969, Elvis Presley yang tampak sangat gugup melangkah ke panggung di The International Hotel di Las Vegas setelah absen besar dari pertunjukan langsung. Pertunjukan itu merupakan kemenangan; kombinasi dari perjalanan panjang yang sulit bagi Elvis dan keinginan untuk menunjukkan kepada dunia siapa dia sebenarnya - pemain terbesar di dunia dan eksponen terbesar dari buku lagu Amerika yang pernah ada.

E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka Karir Elvis jatuh, masalah utamanya adalah film yang dia buat. Dia berperan dalam serangkaian drama sembrono yang dirancang untuk memamerkan nyanyiannya, tetapi templatnya menjadi semakin membosankan.

"Citra Hollywood tentang saya sangat salah dan saya tidak bisa berbuat apa-apa," kata Elvis. Dengan manajernya, Kolonel Tom Parker meneriakkan hasil jepretan dan berkata, “Tidak ada film Elvis yang pernah kehilangan uang”, tanda dolar adalah semua yang pernah dilihat Kolonel.

Sekitar Elvis dunia musik telah berubah secara dramatis, invasi Inggris telah mendominasi tangga lagu sejak 1964, yang dipimpin oleh The Beatles, yang menulis materi mereka sendiri. Elvis mengandalkan penulis lagu untuk rekamannya, tetapi obsesi Parker dengan kesepakatan itu menghalangi. Parker menuntut 50 persen dari semua royalti penerbitan penulis lagu.

Namun, ketidakhadiran Elvis dari grafik berarti bahwa hanya penulis lagu tingkat kedua yang mendaftar untuk pertunjukan. Elvis perlu terhubung kembali dengan catatan pembelian muda publik, jadi dia membuat keputusan menentukan karier untuk mendapatkan kembali kendali atas karier musiknya.

Pertama adalah lagu-lagu itu sendiri. Elvis tahu dia tidak bisa merekam ulang hit rock 'n' roll masa lalunya sehingga dia melihat ke idolanya ketika dia memulai. Pahlawan musik Elvis adalah penyanyi RnB yang tidak jelas, Roy Hamilton. Hamilton berhasil memperpanjang kariernya dengan meninggalkan gaya rock 'n' roll dari keberhasilannya sebelumnya untuk senar balada yang terukur yang ditujukan pada penonton yang lebih dewasa.

Salah satu rekamannya adalah klasik Rodgers and Hammerstein 'You're Never Walk Alone', yang baru-baru ini menjadi hit besar bagi grup Inggris Gerry and The Pacemakers.

Pada bulan September 1967, Elvis memesan ke RCA Recording Studios di Nashville dan merekam 'You Never Never Alone'. Ini bukan sukses instan, tetapi Elvis memutuskan bahwa masa depannya ada dengan balada besar yang ditujukan untuk penonton yang lebih tua. Sekali lagi ini membawa konflik dengan Kolonel Parker.

Parker telah merencanakan Spesial Natal di mana Elvis akan datang menyapa, menyanyikan 20 lagu Natal, mengucapkan selamat tinggal, akhir. Namun, produser muda TV, Steve Binder, memiliki ide lain dan bersama Elvis mengabaikan Kolonel dan merencanakan pertunjukan yang sama sekali berbeda, mereka akan menggunakan TV khusus untuk meluncurkan kembali karir Elvis.

Pekerjaan pertama adalah untuk menunjukkan bahwa Elvis yang pernah mengguncang dunia akan, 10 tahun kemudian, masih melakukannya. Binder menyadari Elvis tidak pernah lebih bahagia daripada ketika dia sedang nge-band dengan band-nya di ruang ganti dan ingat fenomena ini benar-benar dimulai di Sam Phillips 'Sun Studios pada 1954 ketika sesi selai dadakan dengan gitaris Scotty Moore dan drummer Bill Black menghasilkan' Saya Baiklah Mama, yang ternyata bisa dibilang sebagai rekaman Elvis yang paling penting. Dia memutuskan untuk membuat ulang ini untuk TV khusus.

Pada 29 Juni 1968, Elvis - berpakaian serba hitam dan memainkan gitar listrik - duduk di panggung kecil dengan bandnya dan macet 'Baby What You Want Me To Do?' dengan beat RnB berdebar dan efeknya sensasional. Itu adalah bagian luar biasa dari rock 'n' roll yang datang bersama-sama secara langsung pada saat itu. Tingkat E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka

Di akhir acara, di depan sebuah tanda ELVIS merah besar, dia menyanyikan 'If I Can Dream', sebuah penghormatan kepada Martin Luther King yang telah dibunuh pada bulan April tahun itu. Ketika ditayangkan pada bulan Desember, itu adalah acara TV yang paling banyak ditonton tahun itu di Amerika Serikat. Dalam kesadaran publik, Elvis kembali, tetapi sekarang dia perlu melakukan konsolidasi dengan merekam beberapa catatan hit setelah ketidakhadirannya dari tangga lagu.

Jawabannya tidak jauh ketika Memphis baru-baru ini menemukan suara jiwa di Stax Records dengan Chips Moman dan American Sound Studios. Dengan bantuan sekelompok musisi, The Memphis Boys baru-baru ini kembali membangkitkan semangat berlebih-lebihan di Dusty Springfield, menambah suara jiwanya untuk album itu. Dusty In Memphis, dan menghasilkan hit dunia 'Son Of A Preacher Man'. Rekaman pertama Elvis adalah 'In The Ghetto', yang Kolonel Parker tidak ingin dilepaskan, tetapi ketika Chips Moman berkata, “Oke, kami akan memberikannya kepada orang lain”, Elvis melangkah masuk dan menuntutnya dirilis dan dia E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka

E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka Itu adalah lagu yang telah dia rekam dengan sedikit sukses sebelumnya, tetapi diperhitungkan dengan nama Elvis bisa menjadi hit besar. Susunan musik yang sama dari Memphis Boys dan pertunjukan komandan oleh Elvis menghasilkan 'Mencurigakan Pikiran'. Sekali lagi Kolonel melangkah menginginkan 50 persen royalti, tetapi dia tidak memperhitungkan kekuatan yang tangguh yaitu Chips Moman yang mengancam akan membawa tape master ke tempat parkir dan membakarnya. Merupakan merupakan merupakan merupakan merupakan merupakan mereka merupakan mereka E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka

Rekaman Memphis seharusnya menjadi awal hubungan yang panjang dan bermanfaat antara Chips dan Elvis, tetapi Parker mengakhiri itu untuk memastikan mereka tidak akan pernah bekerja sama lagi. Langkah selanjutnya Kolonel, bagaimanapun, adalah untuk merundingkan $ 1 juta residensi International Hotel di Las Vegas.

Elvis mengatur dan menorehkan seluruh pertunjukan dan ketika dia berjalan di panggung pada malam pertama, tepuk tangan memekakkan telinga. Elvis punya waktu yang indah, kepercayaannya kembali dan pertunjukan itu sukses besar. Rekaman langsung dari 'The Wonder Of You' dan 'Trilogi Amerika' show-stopper adalah hits besar. The 'American Trilogy' menyimpulkan bagaimana perasaan Elvis dan apa yang dia maksudkan untuk Amerika pada periode ini, seorang anak lelaki selatan yang baik dengan keabadian yang dalam pada musik Amerika dan patriot ke intinya.

Sang Raja sudah kembali ke puncaknya dan Elvismania telah kembali. Ini sangat bagus untuk Kolonel tetapi jadwal melumpuhkan dari sembilan acara seminggu mengambil korban di Elvis. Pertunjukannya begitu tinggi energi sehingga Elvis beralih ke obat resep, bagian atas, downers dan apa saja. Dia mulai menambah berat badan. Pada akhirnya dia kembung dan kegemukan, tetapi tragisnya Elvis tampaknya sekarat di dalam, tidak cukup kuat untuk melawan Kolonel.

Elvis meninggal pada 16 Agustus 1977. Sedihnya kematiannya membentuk bayangan kelahiran kembali Elvis di kota lampu. Dengan mengambil kendali atas karirnya sendiri selama 10 tahun terakhir dan penyampaian lagu-lagu yang paling menawannya, ia mencapai ketinggian yang mungkin tidak pernah dicapai oleh seorang pemain lagi.

Schau das Video: Das Leben ist dein Talent entdeckt. Sir Ken Robinson. TEDxLiverpool